Tahapan umum kejadian manusia

Tahapan umum kejadian manusia, sejak awal sampai akhir jaman

Sejak saat paling awal penciptaan alam semesta ini, sampai saat paling akhirnya (akhir jaman), tiap manusia melewati atau mengalami berbagai alam (alam ruh / arwah, alam
rahim, alam dunia, alam kubur, alam akhirat, dsb). Sehingga tiap manusia tentunya
juga menghadapi berbagai tahapan kejadian atau pembentukan. Berikut ini
diungkap secara umum, tentang berbagai tahapan kejadian tersebut.

Sejak saat paling awal penciptaan keseluruhan alam semesta ini, sampai saat paling akhirnya (akhir jaman, atau saat berakhirnya kehidupan fisik-lahiriah-duniawi bagi segala makhluk ciptaan-Nya), tiap umat manusia pasti melewati atau mengalami berbagai alam (alam ruh / arwah, alam rahim, alam dunia, alam kubur, alam akhirat, dsb). Sehingga tiap umat manusia tentunya sekaligus pula pasti menghadapi berbagai tahapan kejadian atau pembentukan. Adapun urutan penciptaan alam semesta ini sejak saat paling awal, sampai saat paling akhirnya (akhir jaman), telah diungkap cukup lengkap di dalam artikel/posting terdahulu "Urutan penciptaan alam semesta". Termasuk di dalamnya telah diungkap pula elemen-elemen yang paling dasar, bagi penciptaan alam semesta ini (termasuk penciptaan seluruh umat manusia), yaitu: 'Ruh', 'Materi terkecil' dan 'Energi'.

Hakekat dari tiap makhluk ciptaan-Nya justru pada 'ruhnya' masing-masing. Maka dalam berbagai tahapan kejadian atas tiap umat manusia, sejak awal sampai akhir jaman, juga amat terkait dengan kejadian-kejadian atas 'zat ruhnya' itu sendiri, yang secara umum dan sederhana telah ditunjukkan pada gambar berikut ini. Berbagai tahapan kejadian atas segala makhluk nyata lainnya, pada dasarnya relatif serupa dengan kejadian-kejadian atas manusia. Sedangkan segala makhluk gaib yang memang relatif tidak memiliki tubuh wadah fisik-lahiriah, justru selalu hidup di alam ruh / arwah dan alam akhirat.

Penting diketahui dari artikel/posting terdahulu "Jagalah hati-pikiran", bahwa alam akhirat adalah alam batiniah ruh atau alam pikiran tiap makhuk ciptaan-Nya. Maka pada segala makhuk nyata, alam akhiratnya pasti selalu berjalan bersamaan dengan alam-alam lain yang dialaminya (alam ruh / arwah, alam rahim, alam dunia dan alam kubur), namun alam akhirat berada pada aspek batiniahnya. Dengan sendirinya dari kerangka waktunya, alam ruh / arwah, alam rahim, alam dunia dan alam kubur adalah bagian-bagian dari alam akhiratnya. Sedangkan pada segala makhluk gaib, tentunya hanya dialami bersamaan alam ruh / arwah dan alam akhirat.

Dan juga penting diketahui, bahwa pada saat paling awal penciptaan seluruh zat ruh makhuk ciptaan-Nya, ke dalamnya telah ditanamkan-Nya segala keadaan, sifat atau fitrah dasar, yang sama-sama suci-murni dan tanpa dosa (sebagai bentuk paling awal ke-Maha Adil-an Allah). Sehingga seluruh makhuk ciptaan-Nya (bahkan termasuk pula para syaitan dan iblis), pada awalnya justru masih hidup di Surga (di alam akhirat), serta tentunya juga sekaligus hidup di alam ruh / arwah.

Adapun berbagai tahapan kejadian atas manusia, secara garis besarnya, meliputi:

1. Allah, Maha Awal.
2. Awal penciptaan alam semesta, dari tak-terhitung Ruh dan Atom-materi terkecil, sekaligus 'seluruh' manusia mulai hidup di alam ruh / arwah dan alam akhirat.
3. Ditiupkan-Nya 'zat ruh' tiap manusia ke benih dasar tubuh wadahnya, di rahim induk-ibunya, sekaligus ia mulai hidup di alam rahim.
4. Tiap bayi manusia terlahir ke dunia, sekaligus ia mulai hidup di alam dunia.
5. Kematian medis-teknis tiap manusia (Hari kiamat 'kecil' / saat tiupan sangkakala yang pertama), sekaligus ia mulai hidup di alam kubur.
6. Diangkat-Nya 'zat ruh' tiap manusia dari jasad tubuhnya (saat tiupan sangkakala yang kedua), sekaligus ia mulai hidup di alam ruh / arwah dan alam akhirat.
7. Kematian 'seluruh' manusia terakhir (akhir jaman / Hari kiamat 'besar'), sekaligus 'seluruh' manusia terakhir mulai hidup di alam ruh / arwah dan alam akhirat (tentunya setelah melewati alam kuburnya masing-masing).
8. Hancur-musnahnya alam semesta (jika dikehendaki-Nya), sekaligus hancur-musnahnya 'seluruh' zat makhluk ciptaan-Nya.
9. Allah, Maha Akhir.

Dari gambar berikut tampak cukup jelas, ataupun bisa diungkap beberapa catatan penting lainnya, antara-lain:

1. Hanya Zat Allah Yang Maha Kekal, Maha Awal dan Maha Akhir (tanpa awal dan tanpa akhir).
2. Segala 'zat ruh' makhluk ciptaan-Nya bersifat 'kekal' (sebatas kekekalan usia alam semesta). Hakekat dari tiap makhluk ciptaan-Nya pada 'ruh'-nya (zat dan isinya).
3. Tubuh wadah fisik-lahiriah pada tiap manusia, bersifat 'fana-sementara' (sebatas usia hidupnya di alam dunia).
4. Kehidupan dan alam akhirat, adalah kehidupan dan alam batiniah ruh (pikiran). Surga dan Neraka, adalah keadaan batiniah ruh yang positif (bahagia, senang, mulia, dsb) dan yang negatif (merana, sedih, hina, dsb), yang bersifat hakiki dan kekal (bukan bersifat semu, fana dan fisik-lahiriah-duniawi).
5. Pada saat paling awal penciptaan 'zat ruh' makhuk ciptaan-Nya, ke dalamnya telah ditanamkan-Nya segala keadaan dasar, yang suci-murni dan tanpa dosa (bentuk paling awal ke-Maha Adil-an Allah). Maka seluruh makhuk ciptaan-Nya (termasuk para syaitan dan iblis), pada awalnya justru hidup di Surga (di alam akhirat).
6. Nabi Adam as, para syaitan dan iblis lalu 'diusir atau diturunkan-Nya' dari Surga, karena keadaan batiniah ruhnya masing-masing telah 'mulai' mengandung beban dosa, dari hasil perbuatan dosa 'pertama' mereka ('turun' kemuliaan mereka).
Kejadian pada awal penciptaan manusia ini, amat banyak mengandung "contoh-perumpamaan simbolik", maka mestinya dipahami secara amat cermat, hati-hati dan mendalam.
7. Setelah ditiupkan-Nya zat ruh tiap manusia ke tubuh wadahnya, suatu saat zat ruh inipun pasti akan kembali kepada-Nya (dicabut, diangkat atau dibangkitkan-Nya), untuk hidup di alam ruh /arwah dan alam akhirat, yang 'gaib' dan 'kekal'.
8. Setelah kematian tiap manusia, telah selesai segala kehidupan fisik-lahiriahnya, dan memulai kehidupan akhirat di Surga & di Neraka (kehidupan batiniah ruhnya).
9. Alam akhirat bagi tiap manusia (alam batiniah ruhnya), terjadi sepanjang usia zat ruhnya sendiri. Sehingga dari kerangka waktunya, alam ruh / arwah, alam rahim, alam dunia dan alam kuburnya adalah bagian-bagian dari alam akhiratnya.
10. Alam akhirat bagi tiap manusia, pada saat awal penciptaan alam semesta (tahapan B pada gambar), dan pada saat akhirnya (tahapan F & G), adalah alam akhiratnya yang murni dan sebenarnya (tidak bercampur dengan alam-alam fisik-lahiriah).
11. Pembangunan kehidupan akhirat tiap manusia, hanya semata bisa dilakukan selama di alam dunia, melalui segala bentuk amal-perbuatannya, yang pasti mengubah segala keadaan batiniah ruhnya (terutama berupa pahala-Nya dan beban dosa).
Setelah Hari Kiamat atau saat kematiannya, segala amalannya telah terputus.
12. Hari Kiamat ada 2 macam, yaitu: Hari Kiamat 'kecil' (saat kematian atas 'tiap' manusia) dan Hari Kiamat 'besar' (saat kematian atas 'seluruh' manusia terakhir / akhir jaman). Tiap manusia memiliki Hari Kiamatnya masing-masing.
13. Tiap manusia memiliki kehidupan dan alam akhiratnya masing-masing (kehidupan dan alam batiniah ruhnya). Dan tentunya tiap manusia juga memiliki Surga dan Nerakanya masing-masing (segala keadaan batiniah ruhnya).
14. Surga dan Neraka secara 'umum' (Surga 'besar' dan Neraka 'besar'), adalah 'rangkuman simbolik' atas tak-terhitung jumlah Surga 'kecil' dan Neraka 'kecil', yang telah diperoleh melalui segala amal-perbuatan di alam dunia.
Dimana Surga 'kecil' adalah pahala-Nya dari tiap amal-kebaikan. Serta Neraka 'kecil' adalah beban dosa dari tiap amal-keburukan.
15. Surga dan Neraka secara 'khusus', yang dijanjikan-Nya bagi tiap manusia, yang telah melakukan berbagai amal-perbuatan tertentu, adalah Surga 'kecil' dan Neraka 'kecil', yang nilainya memang relatif amat tinggi (pahala-Nya dan beban dosanya).
16. Surga (Surga 'besar') adalah 'rangkuman simbolik' atas segala keadaan batiniah ruh tiap manusia di Hari Kiamat, yang jumlah nilai amal-kebaikan (seluruh pahala-Nya) lebih besar daripada jumlah nilai amal-keburukannya (seluruh beban dosanya).
Hal yang sebaliknya dengan Neraka (Neraka 'besar').
17. Pahala-Nya (Surga 'kecil') dan beban dosa (Neraka 'kecil') justru bersifat 'kekal', sejak diperoleh melalui tiap amal-kebaikan dan keburukan di alam dunia.
Namun tiap beban dosa bisa relatif 'tertutupi' (sama sekali bukan terhapus atau hilang), oleh segala pahala-Nya terkait (termasuk dari hasil bertaubat). Sebaliknya, tiap pahala-Nya juga bisa relatif 'tertutupi' oleh segala beban dosa terkait.
18. Secara alamiah, tiap saatnya tiap manusia bisa 'berpindah-pindah' (berubah-ubah keadaan batiniah ruhnya), dari Surga 'kecil' ke Neraka 'kecil' (ataupun sebaliknya), tergantung 'catatan' tiap amal-perbuatannya yang 'sedang' dibukakan, diberitakan atau dibacakan, oleh para malaikat pencatat amal-kebaikan dan keburukannya (Rakid dan 'Atid).

Gambar skema umum tahapan kejadian manusia

Keterangan gambar

Berbagai tahapan kejadian manusia dan alam semesta.
Gambar di atas pada dasarnya lebih menunjukkan keterkaitan antara kejadian umum di alam semesta dan berbagai kejadian atas zat ruh tiap manusia.
Waktu mulai dan lamanya tiap tahapan, bisa relatif berbeda antar tiap manusia, sejak dari manusia pertama (nabi Adam as), sampai manusia-manusia terakhir di akhir jaman. Termasuk ada pula manusia ynag relatif tidak mengalami suatu tahapan (lama waktunya relatif amat sangat singkat).

Namun berbagai tahapan kejadian atas tiap manusia, pada dasarnya sama, yaitu:

  • Manusia awalnya mati (diciptakan-Nya ruhnya, serta manusia masih berupa ruh dan masih hidup di alam ruh dan alam akhirat, juga belum menjadi makhluk nyata yang utuh);
  • Manusia dihidupkan-Nya (ditiupkan-Nya ruhnya ke benih dasar tubuh fisik-lahiriahnya, serta manusia lahir, hidup dan tumbuh di alam dunia);
  • Manusia dimatikan-Nya (dimatikan-Nya tubuh fisik-lahiriahnya, serta manusia hidup di alam kubur);
  • Manusia dihidupkan-Nya kembali (dicabut atau dibangkitkan-Nya ruhnya dari jasad tubuh fisik-lahiriahnya, serta manusia hidup di alam akhirat dan alam ruh).

"Mengapa kamu kafir kepada Allah, padahal kamu tadinya mati, lalu Allah menghidupkan kamu, kamu dimatikan dan dihidupkan-Nya kembali, kemudian kepada Allah-lah kamu dikembalikan." – (QS.2:28).

 

"Dan Dia-lah Allah, Yang telah menghidupkan kamu, kemudian mematikan kamu, kemudian menghidupkan kamu, sesungguhnya manusia itu, benar-benar sangat mengingkari nikmat." – (QS.22:66).

Berbagai catatan tambahan tentang tiap tahapan atau periode:
Kolom 'lama waktu', 'waktu mulai' dan 'waktu selesai' pada tabel di bawah, relatif hanya ditinjau pada konteks kerangka waktu 'tiap' manusia (antar manusia bisa relatif berbeda waktu mulai dan lamanya).

Tahap

Waktu mulai

Waktu selesai

Lama waktu

A

-tidak terbatas-

Awal penciptaan alam semesta.

Kekal (Zat Allah Yang Maha Awal), sampai Allah akan menciptakan alam semesta ini.
Dan sama sekali belum ada zat ciptaan-Nya.

B

Awal penciptaan alam semesta, dimulai dengan diciptakan-Nya segala ketetapan-Nya bagi alam semesta (termasuk sunatullah / aturan-Nya). Lalu diciptakan-Nya tak-terhitung jumlah 'Ruh' dan 'Materi terkecil'.

Awal penciptaan tiap manusia di dunia.

Milyaran tahun ataupun lebih di alam ruh & alam akhirat, ataupun lama penciptaan alam semesta.
Seluruh makhluk ciptaan-Nya masih hidup di Surga, serta masih berupa ruh.

C

Awal ditiupkan-Nya zat ruh tiap manusia, ke benih dasar tubuhnya, yang lalu menjadi sel janin.

Awal kelahiran tiap manusia.

Sekitar 9 bulan di alam rahim induknya, ataupun lama pembentukan tubuh janin.

D

Awal kelahiran tiap bayi manusia di dunia, untuk memulai kehidupan fisik-lahiriah-duniawinya.

Awal kematian medis-teknis tiap manusia.

Sekitar 0 tahun − usia terpanjang manusia di alam dunia, ataupun lama usia hidup tiap manusia.

E

Awal kematian medis-teknis pada tiap manusia di dunia (Hari kiamat kecil / saat tiupan sangkakala pertama), akibat tidak berfungsinya berbagai organ penting tubuhnya.

Awal kebangkitan tiap manusia.

Sekitar puluhan hari di alam kubur, ataupun lama pembusukan jasad tiap manusia, sampai saat kematian sel benih dasar tubuhnya (tempat zat ruhnya berada).

F

Awal dibangkitkan, diangkat atau dikumpulkan-Nya 'zat ruh' tiap manusia, dari sel benih dasar tubuhnya yang telah mati (saat tiupan sangkakala kedua), untuk hidup di Surga & di Neraka (di alam akhirat).

Awal hancurnya Bumi dan sistem tata surya.

Sekitar ratusan ribu tahun ataupun lebih di alam akhirat, ataupun lama tahapan 'berkumpul' zat ruh seluruh manusia. Namun tiap manusia yang telah dibangkitkan-Nya, tentunya juga sambil menerima pembalasan terakhir.

G

Awal hancurnya Bumi dan sistem tata surya (akhir jaman / Hari kiamat besar), atau kematian atas seluruh manusia terakhir di dunia.

Awal hancurnya alam semesta (jika dikehendaki-Nya).

-tidak diketahui-, ataupun lama pembalasan terakhir.
Seluruh manusia hidup kekal di Surga & di Neraka (sampai dikehendaki-Nya lain).

H

Awal hancurnya alam semesta (jika dikehendaki-Nya), atau hancurnya seluruh zat ciptaan-Nya (akhir alam semesta).

-tidak terbatas-

Kekal (Zat Allah Yang Maha Akhir), dengan ataupun tanpa segala zat makhluk ciptaan-Nya (tergantung kehendak-Nya).

Amat penting diketahui, bahwa telah dijanjikan-Nya di dalam kitab suci Al-Qur'an, seperti "setelah Hari Kiamat, tiap manusia hidup kekal di Surga ataupun di Neraka" (pada QS.25:, QS.72:, QS.23:, QS.102:, QS.15:, dsb). Sehingga setelah Hari Kiamat ataupun akhir jaman, seluruh alam semesta ini (beserta segala makhluk ciptaan-Nya di dalamnya), pada dasarnya tidak dikehendaki untuk dihancurkan atau dimusnahkan oleh Allah, Tuhan Yang Maha Penyayang (tahapan H relatif tidak ada, atau menyatu dengan tahapan G).

Setelah Hari Kiamat 'besar' (akhir jaman / saat kematian 'seluruh' manusia terakhir / saat berakhirnya kehidupan fisik-lahiriah-duniawi), segala zat ruh makhluk ciptaan-Nya masih tetap ada bersama-sama dengan Zat Allah, Yang Maha Kekal dan Maha Akhir. Serta segala makhluk ciptaan-Nya hidup kekal di Surga ataupun di Neraka (di alam akhirat), dan sekaligus hidup di alam ruh / arwah, serupa halnya kehidupan para makhluk gaib saat ini.

Dan harap baca pula buku "Menggapai Kembali Pemikiran Rasulullah SAW", untuk penjelasan yang selengkapnya, tentang berbagai tahapan kejadian manusia, sampai akhir jaman dan wujud kehidupan manusia di alam akhirat setelah Hari Kiamat, di samping dari topik-topik terkait lainnya dalam buku ini.

Wallahu a'lam bishawwab.

Artikel / buku terkait:

Resensi buku: "Menggapai Kembali Pemikiran Rasulullah SAW"

Buku on-line: "Menggapai Kembali Pemikiran Rasulullah SAW"

Al-Qur'an on-line (teks Arab, latin dan terjemah)

Download terkait:

Al-Qur'an digital (teks Arab, latin dan terjemah) (chm: 2,45MB)

Buku elektronik (chm): "Menggapai Kembali Pemikiran Rasulullah SAW" (+Al-Qur'an digital) (chm: 5,44MB)

Buku elektronik (pdf): "Menggapai Kembali Pemikiran Rasulullah SAW" (pdf: 8,04MB)

Buku elektronik (chm + pdf): "Menggapai Kembali Pemikiran Rasulullah SAW" dan Al-Qur'an digital (zip: 15,9MB)

 

About these ads

Tentang Syarif Muharim

Alumni Teknik Mesin (KBK Teknik Penerbangan) - ITB - angkatan 1987 Blog: "islamagamauniversal.wordpress.com"
Tulisan ini dipublikasikan di Hikmah, Saduran buku dan tag , , , . Tandai permalink.

4 Balasan ke Tahapan umum kejadian manusia

  1. Cek Jen berkata:

    Bagaimana memahami temuan sains ttg evolusi ? Manusia pertama atau Nabi pertam aAdam as ? Dimanakah Surga Adam as?

    • Syarif Muharim berkata:

      1) Bagaimana memahami temuan sains ttg evolusi ?
      Hal ini sdh dibahas pada sub-bab “Teori ‘evolusi’ Darwin dan berbagai bantahannya” dalam buku “Menggapai” (http://islamagamauniversal.wordpress.com/referensi/bd_5a/#_Toc280619161).

      Namun scra ringkasnya, proses evolusi hanya salah-satu dari amat banyak aspek-fenomena pada proses penciptaan. Lebih pentingnya lagi, proses evolusi bukan bagian yang utama dari proses penciptaan itu sendiri, seperti misalnya: penyebab; keberadaan; pengaturan dan pengendalian; hierarki dan kestabilan; peran dinamis makhluk; fungsi-tujuan; dsb.
      Juga proses evolusi hanya menyangkut hal-hal lahiriah saja, dan bukan menyangkut hal-hal gaib dan batiniah.

      Sehingga proses evolusi sama-sekali tidak tepat, jika dianggap bisa mewakili keseluruhan proses penciptaan (tidak bisa disejajarkan begitu saja).
      Teori evolusi secara umum juga hanya sekedar berdasar kemiripan genetik dan morfologis, tanpa ada penjelasan memadai atas proses terjadinya kemiripan tersebut, agar bisa menjelaskan hubungan yang sebenarnya antar spesies yang berbeda-beda.
      ————-
      2) Manusia pertama atau Nabi pertama Adam as ?
      Menurut pemahaman saya…. “Adam” adalah sebutan “simbolik” bagi sejumlah besar manusia pertama yg terlahir di muka Bumi, juga termasuk sampai dgn manusia yg pertama-tama mengenal tauhid (nabi Adam as).

      Shg scra “simbolik”, nabi Adam as adalah Manusia dan skligus Nabi pertama.
      ————-
      3) Dimanakah Surga Adam as?
      Surganya nabi Adam as adalah rangkuman sgla keadaan batiniah ruhnya sendiri (sgla keadaan di alam pikirannya), yg masih suci-murni dan tanpa dosa, sejak saat zat ruhnya diciptakan-Nya sampai saat menjelang usia akil-baliqnya, setelah terlahir di muka Bumi.

      Shg Surganya nabi Adam as berada di alam pikirannya sendiri, dan ia otomatis langsung “terusir” dari Surga, saat keadaan batiniah ruhnya telah mulai mengandung beban dosa, akibat dosa2 pertamanya (“melanggar perintah-Nya, utk tdk memakan buah khuldi”).

      Nabi Adam as “terusir” dari Surga, saat memasuki usia akil-baliqnya, dan telah terlahir di muka Bumi.
      ————-
      Wallahu a’lam.

  2. Anonymous berkata:

    cangek

  3. bakir berkata:

    Bagaimana dgn kejadian nabi isa as…..tidak melalui tahap2 diatas ?

Buat komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s